Kapolri Terbitkan Maklumat, DPR Minta Protokol Covid-19 Serius Ditegakkan di Pilkada

Kiswondari, Sindonews · Kamis 24 September 2020 09:34 WIB
https: img.okezone.com content 2020 09 24 337 2282840 kapolri-terbitkan-maklumat-dpr-minta-protokol-covid-19-serius-ditegakkan-di-pilkada-hvgKqruNbT.jpg Wakil Ketua Komisi III DPR Ahmad Sahroni (Foto: Okezone)

JAKARTA – Wakil Ketua Komisi III DPR dari Fraksi Partai Nasdem, Ahmad Sahroni menyambut baik Maklumat Kapolri yang dirilis pada Senin 21 September 2020, terkait kepatuhan terhadap protokol kesehatan dalam pelaksanaan Pilkada serentak 2020 di 270 daerah. Pihaknya meminta maklumat itu harus diiringi dengan implementasi optimal dalam menegakkan protokol kesehatan. 

Maklumat itu mengatur tentang keharusan peserta dan panitia pilkada dalam mematuhi kebijakan dan peraturan pemerintah terkait protokol kesehatan dalam penanganan Covid-19. Maklumat tersebut juga berisi permintaan dari Kapolri agar keselamatan jiwa tetap diutamakan di Pilkada 2020.

“Saya menyambut baik terbitnya maklumat ini, karena ini menunjukkan keseriusan kepolisian dalam memastikan dua hal, yaitu protokol kesehatan terpenuhi, tapi gimana caranya Pilkada juga bisa tetap jalan dengan lancar,” kata Sahroni kepada wartawan, Kamis (24/9/2020).

Baca Juga: KPU Tetapkan 2 Paslon di Pilbup Malang 2020

Menurut Sahroni, hal ini menunjukkan komitmen kepolisian dalam hajatan demokrasi Pilkada serentak 2020. Peran kepolisian sangat penting dalam memastikan seluruh protokol kesehatan dipatuhi oleh para peserta pilkada, khususnya dalam masa kampanye yang akan dimulai pada 26 September mendatang dan menjadi tahapan yang sangat krusial.

“Hal ini karena pada tahapan inilah, masyarakat dibolehkan untuk melakukan pertemuan dengan para calon kepala daerahnya,” imbuh Bendahara Umum Partai Nasdem itu.

Baca Juga:  Munculnya Klaster Baru di Jakarta, Epidemiolog: Pandemi Corona Belum Terkendali

Wakil Koordinator Satgas Lawan Covid-19 DPR ini meminta, agar di masa kampanye nanti, aparat kepolisian harus membantu Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) untuk memastikan peserta, partai politik, simpatisan dan penyelenggara pilkada menuruti kewajiban social distancing, penggunaan masker yang baik dan benar, dan protokol lainnya.

“Karena itulah kami apresiasi peran aktif dan antisipatif dari Polri. Selain itu peserta Pilkada juga harus nurut sama aturan protokol kesehatan, kalau enggak mendingan nggak usah kampanye,” tegas Sahroni.

(Ari)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini