Share

Saat "Little Boy" Ratakan Hiroshima, Gerbang Kemerdekaan di Depan Mata

Harits Tryan Akhmad, Okezone · Kamis 06 Agustus 2020 11:58 WIB
https: img.okezone.com content 2020 08 06 337 2257838 saat-little-boy-ratakan-hiroshima-gerbang-kemerdekaan-di-depan-mata-W7E6PalmGX.jpg Kota Hiroshima (Foto: Wikipedia)

JAKARTA - Tepat pada 6 Agustus 1945 atau sekiranya 75 tahun lalu, Amerika Serikat menjatuhkan bom atom uranium “Little Boy” di Hiroshima. Sebuah serangan nuklir pertama dari Amerika dengan memakan korban jiwa 90-166 ribu manusia.

Kala itu Presiden Amerika Serikat Harry S. Truman meminta Jepang menyerah 16 jam kemudian dan memberi peringatan akan adanya hujan reruntuhan dari udara yang belum pernah terjadi sebelumnya di muka bumi.

Pada tanggal 6 Agustus 1945 tepatnya pukul 09.15 pagi waktu Tokyo, pesawat pembom B-29 Enola Gay, yang dikemudikan oleh Paul W. Tibbets, terbang di langit Hiroshima.

Misinya adalah untuk mengejutkan Tokyo agar menerima syarat penyerahan tanpa syarat Deklarasi Potsdam. Tanpa disangka pemerintah Jepang, pesawat itu menjatuhkan sebuah bom atom uraniumbernama Little Boy di Hiroshima.

Dalam hitungan menit, kota terbesar ketujuh di Jepang ini telah rata dengan tanah dan ribuan orang menjadi korban. Bahkan kira-kira 30 detik setelah bom diledakkan sebuah badai api muncul di tengah kehancuran.

Orang-orang yang berada dalam jarak 300 kaki dari titik ledakan menguap seketika. Ledakan dan panas juga menanggalkan kulit dari tubuh, melelehkan bola mata, dan meledakkan perut.

Tiga hari berselang, saat tanggal 9 Agustus pesawat B-29 Bock's Car meluncur untuk mengebom Kokura. Akan tetapi, asap yang mengepul di atas sasaran menyebabkan pilot Sweeney mencari target alternatif lain yaitu Nagasaki.

Sekiranya pada pukul 11.02 pagi, Kota Nagasaki hancur luluh lantah akibat bom yang disebut 'Fat Man'. Bom itu meledak pada ketinggian1.800 kaki untuk memaksimalkan dampak ledakan tersebut.

Bom meratakan bangunan, menghancurkan sistem kelistrikan, dan menimbulkan kebakaran. Bom tersebut menghancurkan sekitar 39 persen kota Nagasaki, dan memakan korban ribuan penduduk.

Dalam kurun dua sampai empat bulan pertama setelah pengeboman terjadi, dampaknya menewaskan 90.000–146.000 orang di Hiroshima dan 39.000–80.000 di Nagasaki. Kurang lebih separuh korban di setiap kota tewas pada hari pertama.

Pada bulan-bulan seterusnya, banyak orang yang tewas karena efek luka bakar, penyakit radiasi, dan cedera lain disertai sakit dan kekurangan gizi. Di dua kota tersebut, sebagian besar korban tewas merupakan warga sipil meskipun terdapat garnisun militer besar di Hiroshima.

Bom tersebut menghasilkan kebakaran, tekanan ledakan, dan tingkat radiasi yang sangat tinggi. Keduanya diledakkan sekitar 600 meter di atas permukaan tanah, sehingga kontaminasi di bawah tanah menjadi minim. Curah hujan selanjutnya mendepositkan bahan radioaktif ke timur Nagasaki dan barat dan barat laut Hiroshima, namun sebagian besar bahan radioaktif terbawa ke atmosfer oleh ledakan itu sendiri.

Sehari setelah hancurnya Hiroshima, tanggal 7 Agustus 1945 dibentuklah Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI).

Dikutip dari buku ‘Bung Hatta dan Ekonomi Islam’, disebutkan sebagai “pelantikan” PPKI, Panglima Angkatan Perang Jepang di Asia Tenggara, Marsekal Terauchi Hisaichi, mengundang Soekarno, Hatta dan Radjiman ke Da Lat, Vietnam Selatan pada 8-12 Agustus 1945.

Agendanya tentu saja untuk membicarakan kemerdekaan Indonesia. Tapi lantaran terjadi sejumlah peristiwa di atas, pemerintah Jepang mengisyaratkan penundaan pemberian kemerdekaan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini