Cara Raider 501 Kostrad Siasati Dampak Covid-19, Ternak Ikan hingga Tanam Sayuran

Arif Wahyu Efendi, iNews · Sabtu 18 Juli 2020 16:23 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 18 337 2248468 cara-raider-501-kostrad-siasati-dampak-covid-19-ternak-ikan-hingga-tanam-sayuran-Du514R10IH.jpg Raider 501/Bajra Yudha Kostrad berternak ikan antisipasi dampak sosial ekonomi Covid-19 (Foto: Arif Wahyu Effendi)

MADIUN - Mengantisipasi dampak sosial ekonomi Covid-19, Bataliyon Infanteri Para Raider 501/ Bajra Yudha Kostrad memiliki cara tersendiri. Yakni, dengan menyiapkan ketersediaan makanan melalui sektor peternakan dan pertanian sederhana namun bermanfaat bagi warga. Contohnya adalah peternakan ikan, dan sayuran alami yang bisa di panen setiap saat sesuai kebutuhan.

Menurut Komandan Bataliyon Para Raider 501 Kostrad Letkol Inf Risa Wahyu Setyawan, peternakan ikan dan pertanian sederhana di satuannya disiapkan untuk antisipasi dampak sosial ekonomi Covid-19. Peruntukan hasil peternakan dan pertanian itu bukan hanya untuk internal anggota, tetapi lebih ke masyarakat jika memang kondisinya lebih membutuhkan di tengah wabah Covid-19 seperti sekarang ini.

"Kami memang antisipasi ya dampak sosial ekonomi Covid-19 ini, khususnya untuk warga yang membutuhkan nantinya. Walau sederhana kami siapkan peternakan dan pertanian di internal Bataliyon. Yakni peternakan ikan jenis lele dan nila. Sedangkan pertaniannya ya sayuran dan jamur," jelasnya.

Baca Juga: 25.552 Spesimen Diperiksa Hari Ini Terkait Covid-19 

Raider menaman

Sambil berjalan mengelilingi asrama dan markas, pria asal Pasuruan itu kemudian menunjukan 10 kolam lele, dan tiga kolam ikan nila di tempat terpisah. "Ini tiap kolam jumlah ikannya sekitar 2500 ekor. Tiap kolam berbeda usianya agar saat panen tidak bareng dan bisa berkesinambungan. Ada dua indukan juga untuk menghasilkan bibit. Sedangkan untuk nila, tiap kolam hanya 650 ekor," ujarnya kepada awak media, Sabtu (18/7/2020)

Bukan hanya itu, sayuran jenis kangkung dan sawi ditanam secara hidroponik. Bahkan, di depan setiap rumah atau asrama di area bataliyon terdapat dua ember berukuran besar yang di kombinasi untuk budidaya lele, dan bagian atasnya untuk kangkung ataupun sawi.

Sedangkan jamur tiram dibudidayakan di tiga lokasi berbeda. Ada yang siap panen, masa tumbuh jamur, maupun pembenihan. "Ini jamurnya yang siap panen. Silahkan dicoba panen Mas, begini cara petiknya," katanya sambil memeragakan cara memetik jamur.

Baca Juga: Pemerintah Pantau 37.593 Kasus Suspek Corona Hari Ini 

Risa berharap budidaya peternakan ikan dan sayuran sederhana yang dikembangkan satuanya bermanfaat bagi banyak orang, baik anggota maupun masyarakat. Bagi warga yang benar benar membutuhkan bisa langsung datang ke markas untuk mendapatkan ikan itu secara gratis.

"Ya bagi warga kurang mampu yang membutuhkan, bisa langsung ke sini. Akan kami berikan ikan atau sayuran yang siap dikonsumsi, gratis. Karena dari awal memang kami niatkan untuk membantu meringankan warga yang terdampak secara sosial dan ekonomi akibat Covid-19 ini," tutupnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini