Presiden Jokowi: Tidak Mudik Cara Bijak Lindungi Keluarga dari Covid-19

Arie Dwi Satrio, Okezone · Sabtu 09 Mei 2020 15:30 WIB
https: img.okezone.com content 2020 05 09 337 2211526 presiden-jokowi-tidak-mudik-cara-bijak-lindungi-keluarga-dari-covid-19-6H4dcV5lxc.jpg Presiden Jokowi (Biro Pers Setpres)

JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali mengingatkan rakyat Indonesia untuk tidak mudik di tengah pandemi Covid–19. Pesan ini disampaikan Presiden melalui akun sosial media, Sabtu (9/5/2020)

“Hari-hari ini, pada tahun-tahun yang lampau, biasanya kita sedang menanti-nanti saat untuk mudik Lebaran, ke kampung halaman untuk bertemu orang tua, kerabat, dan handai taulan. Tapi dunia tengah dicengkeram pandemi Covid-19,” pesan Jokowi.

“Tidak mudik adalah cara paling bijaksana untuk melindungi keluarga di kampung. Dengan bersabar menahan rindu di perantauan, kita telah mengambil peran dalam memutus rantai penyebaran virus Covid-19,” lanjut Jokowi.

Dia menambahkan, “kita tidak mudik karena kita sayang kepada keluarga.”

 ilustrasi

Menyikapi penyebaran virus SARS-CoV-2, pembatasan aktivitas di ruang publik dapat menjadi salah satu upaya yang mampu untuk mencegah keterpaparan Covid–19. Ini saatnya setiap individu untuk membuktikan sikap bela negara.

Tidak mudik dapat bermakna tidak hanya untuk melindungi keluarga yang dicintai, orang tua, kerabat dan handai taulan, tetapi juga masyarakat luas.

Baca juga: Mudik Dilarang Setelah Nyaris 1 Juta Orang Pulang Kampung

Sejalan dengan arahan Presiden Jokowi, Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid–19 Doni Monardo juga menyampaikan kepada publik penegasan untuk tidak mudik. Arahan tersebut disampaikan di Media Center Gugus Tugas Nasional pada Rabu 6 Mei lalu.

Kebijakan terkait larangan mudik ini dilatarbelakangi beberapa pertimbangan seperti memutuskan mata rantai penularan dengan pemberlakukan protokol kesehatan yang ketat, meningkatkan keberhasilan pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar, dan efektivitas pelaksanaan kegiatan transportasi dalam rangka pemenuhan kebutuhan nasional selama darurat bencana Covid–19.

(sal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini