nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

KPK Periksa Seorang Saksi Terkait Suap dan Gratifikasi Pengurusan Perkara di MA

Arie Dwi Satrio, Jurnalis · Senin 17 Februari 2020 10:32 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2020 02 17 337 2169535 kpk-periksa-seorang-saksi-terkait-suap-dan-gratifikasi-pengurusan-perkara-di-ma-2OvMEfUEcq.jpg Plt Jubir KPK Ali Fikri (foto: Okezone)

JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terus mengusut kasus dugaan suap dan gratifikasi terkait pengurusan perkara di Mahkamah Agung (MA) yang menyeret mantan Sekretaris MA, Nurhadi. Pengusutan itu dilakukan dengan intensnya pemeriksaan terhadap sejumlah saksi.

Sejalan dengan pengusutan itu, KPK memanggil satu saksi pihak swasta yakni, Paulus Welly Affandy untuk dimintai keterangannya guna melengkapi berkas penyidikan Direktur PT Multicon Indrajaya Terminal (PT MIT), Hiendra Soenjoto (HS). Kendati demikian, belum diketahui kaitan Paulus Welly Affandy dalam perkara ini.

Baca Juga: Eks Sekretaris MA Nurhadi Jadi Buronan KPK 

"Yang bersangkutan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka HS," kata Plt Jubir KPK, Ali Fikri saat dikonfirmasi, Senin (17/2/2020).

Nurhadi saat Jalani Pemeriksaan di KPK (foto: Okezone) 

Sejauh ini, KPK telah menetapkan tiga orang tersangka terkait kasus dugaan suap dan gratifikasi pengurusan perkara di MA. Ketiga tersangka itu yakni, mantan Sekretaris MA, Nurhadi; menantu Nurhadi, Rezky Herbiono; dan Direktur PT Multicon Indrajaya Terminal (PT MIT), Hiendra Soenjoto

Dalam perkara ini, Nurhadi dan menantunya Rezky diduga menerima suap dan gratifikasi dengan total Rp46 miliar terkait pengurusan perkara di MA tahun 2011-2016. Terkait kasus suap, Nurhadi dan menantunya diduga menerima uang dari dua pengurusan perkara perdata di MA.

Pertama, melibatkan PT Multicon Indrajaya Terminal melawan PT Kawasan Berikat Nusantara (Persero). Kemudian, terkait pengurusan perkara perdata sengketa saham di PT MIT dengan menerima Rp33,1 miliar.

Adapun terkait gratifikasi, tersangka Nurhadi melalui menantunya Rezky dalam rentang Oktober 2014–Agustus 2016 diduga menerima sejumlah uang dengan total sekitar Rp12,9 miliar. Hal itu terkait dengan penanganan perkara sengketa tanah di tingkat kasasi dan PK di MA dan permohonan perwalian.

Baca Juga: KPK Periksa 3 Saksi Kasus Dugaan Suap Pengurusan Perkara di MA 

Nurhadi dan Rezky disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau Pasal 12 huruf b subsider Pasal 5 ayat (2) subsidair Pasal 11 dan atau Pasal 12B Undang-Undang tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Sementara Hiendra disangkakan melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a atau Pasal 5 ayat (1) huruf b subsider Pasal 13 Undang-Undang tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 Juncto Pasal 64 ayat (1) KUHP.

(fid)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini