nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Perjalanan 238 WNI dari Wuhan, Mulai Proses Evakuasi hingga Rencana Pemulangan ke Daerah

Fakhrizal Fakhri , Jurnalis · Jum'at 14 Februari 2020 09:02 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2020 02 14 337 2168258 perjalanan-283-wni-dari-wuhan-dari-proses-evakuasi-hingga-rencana-pemulangan-ke-daerah-Zynba7X2R4.jpg (Foto: Kemlu RI)

JAKARTA - Pemerintah berencana memulangkan 238 warga negara Indonesia (WNI) yang telah diobeservasi selama 14 hari di Natuna, Kepulauan Riau, pada Sabtu 15 Januari 2020. Mereka diobservasi pasca-pulang dari Wuhan, China akibat merebaknya virus korona (Covid-19).

WNI tersebut akan dipulangkan ke daerah asalnya masing-masing setelah dinyatakan sehat dan tidak terinfeksi virus korona. Data terbaru, virus ini telah merenggut 1.357 nyawa dan menjangkit 60.015 orang di seluruh dunia.

Berikut rangkuman Okezone terkait proses evakuasi WNI dari Wuhan hingga rencana kepulangan mereka ke daerah asal.

1. Evakuasi WNI di Wuhan, 7 Orang Gagal Dipulangkan

Sedianya pemerintah akan mengevakuasi 245 WNI dari Wuhan menuju ke Natuna. Namun tercatat tujuh orang gagal dipulangkan setelah empat WNI menolak pulang, serta tiga lainnya mengalami sakit.

Suasana di Dalam Pesawat Saat Penjemputan WNI dari Wuhan

Menkes Terawan Agus Putranto memastikan tiga WNI yang sakit tersebut bukan karena terjangkit virus korona. Meski begitu, ketiganya harus melapor ke pemerintah China dan menjadi tanggung jawab otoritas setempat.

2. Obeservasi di Natuna

Setelah tiba di Indonesia, sebanyak 238 WNI yang dievakuasi dari Wuhan tersebut harus melalui obeservasi di Natuna selama 14 hari, guna memastikan mereka tidak terjangkit virus korona.

Evakuasi WNI dari Wuhan menggunakan Batik Air dan langsung bertolak menggunakan pesawat TNI AU, setibanya di Bandara Hang Nadim ke Natuna.

Baca juga: Ini Cara Pemerintah Pulangkan WNI yang Diobservasi di Natuna

Alasan Pulau Natuna sebagai lokasi observasi karena jauh dari permukiman warga. Selain itu, ratusan WNI tersebut di tempatkan di kompleks militer.

Menkes Terawan mengatakan pihaknya membutuhkan kedisiplinan bagi para peserta observasi. Sehingga kompleks militer dipilih sebagai lokasi obeservasi agar memudahkan untuk dipantau.

3. Aktivitas Selama Observasi

Selama 14 hari diobeservasi, ratusan WNI itu tetap melakukan aktivitas seperti biasanya. Hanya saja, mereka belum bisa bertemu dengan keluarga atau warga lainnya.

Mereka juga diwaajibkan melakukan senam pagi untuk menjaga kesehatan. Kemenkes memperbolehkan mereka menelefon keluarga hingga karokean untuk mengisi waktu selama diobservasi.

WNI dari Wuhan Senam Bareng saat Observasi Virus Korona di Natuna

Menkes Terawan menyatakan, para WNI mempunyai kegiatan yang padat selama diobservasi. Selain itu, mereka juga terus menggelar doa bersama agar tetap mendapat perlidungan dari Tuhan Yang Maha Esa.

4. Pemulangan WNI Direncanakan Secara Berkala

283 WNI akan dipulangkan secara berkala, melibatkan pemerintah daerah mereka masing-masing. Mereka akan dipulangkan bila sudah dinyatakan sehat dan tidak terinfeksi virus korona.

"Istana percaya dan yakin kepada seluruh jajaran di Kemenkes mampu melakukan pelayanan optimal, baik WNI yang sedang diobersvasi maupun warga sekitar dari potensi terjangkitnya coronavirus 2019 atau Covid-19," ujar Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi, Angkie Yudistia kepada Okezone.

Angkie menerangkan bahwa, jika setelah 14 hari WNI yang sedang dalam masa observasi dinyatakan sehat oleh Kementerian Kesehatan, maka langkah selanjutnya adalah mengatur kepulangan para WNI dan akan disesuaikan dengan jadwal penerbangan masing-masing.

Ia menambahkan, sebanyak 238 WNI yang dievakuasi dari Wuhan itu bisa kembali ke kediamannya masing-masing.

"Kami turut merasakan rasa rindu keluarga dan kerabat untuk segera berjumpa dengan saudara-saudara kita yang kini tengah memasuki tahap akhir masa obsersvasi, namun pemerintah juga harus memastikan, bahwa mereka bisa kembali dengan keadaan sehat," ucapnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini