nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

9 Rekomendasi Rakernas I PDI Perjuangan

Rakhmatulloh, Jurnalis · Minggu 12 Januari 2020 21:50 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 01 12 337 2152098 9-rekomendasi-rakernas-i-pdi-perjuangan-nB51e29z6I.jpg Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto (Foto : Okezone.com/Arie DS)

JAKARTA - Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menyampaikan sembilan rekomendasi internal dan eksternal. Hasto Kristiyanto didampingi Ketua SC Sukur Nababan, dan Ketua DPP bidang Luar Negeri, Ahmad Basarah, saat membacakan rekomendasi tersebut.

Rakernas, kata Hasto, menjadi momentum penting bagi Partai untuk memastikan Pancasila menjadi ideologi yang hidup dan dapat bekerja di tengah masyarakat dalam rangka mewujudkan janji negara kepada rakyatnya sebagaimana termaktub dalam Pembukaan UUD NRI 1945, yakni melindungi bangsa dan segenap tumpah darah Indonesia, memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut serta dalam upaya memelihara ketertiban dunia yang berdasarkan perdamaian abadi dan keadilan sosial.

Hasto menjelaskan, cita-cita dan tujuan perjuangan PDI Perjuangan untuk mewujudkan kesejahteraan rakyat harus diimplementasikan dalam kebijakan-kebijakan konkret partai, baik dalam level kebijakan struktural partai, legislatif partai maupun eksekutif partai di semua tingkatan.

"Melalui tema dan sub tema Rakernas I PDI Perjuangan, kita bertekad menjadikan Haluan Politik Triskati Bung Karno sebagai haluan politik yang hidup dan dapat bekerja memandu segenap komponen bangsa Indonesia mewujudkan cita-cita keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia," kata Hasto di JIExpo Kemayoran, Jakarta Pusat, Minggu (12/1/2020).

Ilustrasi Logo PDIP

Atas dasar pemikiran tersebut, Rakernas I PDI Perjuangan tahun 2020 merekomendasikan hal-hal sebagai berikut :

1. Rakernas I PDI Perjuangan 2020 mendukung sepenuhnya sikap tegas pemerintahan Jokowi-KH Ma’ruf Amin di dalam upaya menjaga eksistensi, kehormatan dan kedaulatan teritorial dan kedaulatan ekonomi Negara Kesatuan Republik Indonesia dari berbagai tindakan pihak manapun, termasuk kepentingan asing.

2. Rakernas I PDI Perjuangan 2020 merekomendasikan kepada DPP PDI Perjuangan untuk menyusun langkah politik strategis guna menyusun haluan pembangunan nasional melalui strategi industri hulu-hilir berbasis penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan mendorong riset dan inovasi. Haluan Pembangunan Nasional yang dirancang tersebut merupakan jalan kemakmuran yang bertumpu pada peningkatan kualitas sumber daya manusia Indonesia agar menjadi manusia Indonesia dengan semangat berdikari.

Baca Juga : Megawati Beri Pengarahan Secara Tertutup Jelang Penutupan Rakernas

Baca Juga : Dukung KPK, Hasto Minta Harun Masiku Serahkan Diri

3. Rakernas I PDI Perjuangan 2020 menjadikan seluruh keaneka ragaman pangan, bumbu-bumbuan, rempah, dan seluruh kekayaan hayati, serta apa yang terkandung di dalam bumi, air, laut dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya sebagai sumber kemakmuran Indonesia berdikari melalui riset dan inovasi.

4. Rakernas I PDI Perjuangan 2020 memberikan dukungan sepenuhnya terhadap tugas pokok dan fungsi Badan Riset dan Inovasi Nasional dengan mengambil fokus pada kegiatan riset dan inovasi terhadap flora, fauna, manusia, dan teknologi. Hal ini sejalan dengan amanat UU No. 11 Tahun 2019 yang telah mematrikan riset sebagai salah satu kunci kedaulatan, termasuk dalam bidang pertahanan dan keamanan. Riset yang berdaulat merupakan hal fundamental dalam menjalankan roda pembangunan menuju negara industri maju, suatu negara yang mampu berdiri di atas kaki sendiri.

5. Rakernas I PDI Perjuangan 2020 merekomendasikan kepada DPP Partai dan Fraksi DPR RI PDI Perjuangan untuk memperjuangan perubahan UU Pemilu untuk mengembalikan Pemilu Indonesia kembali menggunakan sistem proporsional daftar tertutup, peningkatan ambang batas parlemen sekurang-kurangnya 5%, pemberlakuan ambang batas parlemen secara berjenjang (5% DPR RI, 4% DPRD Provinsi dan 3% DPRD Kabupaten/Kota), perubahan district magnitude (3-10 Kursi untuk DPRD Provinsi dan Kabupaten/Kota dan 3-8 Kursi untuk DPR RI) serta memoderasi konversi suara menjadi kursi dengan Sainte Lague Modifikasi dalam rangka mewujudkan Presidensialisme dan Pemerintahan efektif, penguatan serta penyedederhaan sistem kepartaian serta menciptakan pemilu murah.

6. Rakernas I PDI Perjuangan 2020 menegaskan bahwa pilkada serentak 2020 merupakan momentum guna memperkuat mekanisme kelembagaan kepartaian di dalam menyiapkan pemimpin. Seluruh calon kepala daerah dan wakil kepala daerah yang diusung oleh PDI Perjuangan wajib menjalankan visi misi yang dibuat DPP PDI Perjuangan. Seluruh calon wajib mengikuti Sekolah Partai dan menjalankan strategi pemenangan berdasarkan semangat gotong royong.

7. Rakernas I PDI Perjuangan 2020 menegaskan bahwa Partai akan berusaha secara sungguh-sungguh memastikan kemenangan dalam Pilkada serentak Tahun 2020 di sekurang-kurangnya 60% Kabupaten/Kota dan Provinsi se-Indonesia dalam rangka mewujudkan pemerintahan daerah yang pro wong cilik, pro poor-budget (APBD untuk Rakyat) sekaligus sebagai pijakan politik penting partai menuju kemenangan PDI Perjuangan dalam Pemilu 2024.

8. Rakernas I PDI Perjuangan 2020 menegaskan komitmen PDI Perjuangan untuk memelopori kebijakan pembangunan nasional yang menempatkan keberpihakan terhadap lingkungan hidup. Melindungi, merawat dan mengembangkan kelestarian lingkungan dalam keseimbangan dengan seluruh alam raya wajib dijalankan dalam seluruh kebijakan Partai. Berkaitan dengan hal tersebut, maka Tiga Pilar Partai wajib mendorong kebijakan tata ruang, gerakan penghijauan, gerakan menyelamatkan sumber-sumber mata air, dan menjadikan sungai sebagai halaman depan guna melindungi seluruh wilayah daerah aliran sungai tersebut.

Seluruh Tiga Pilar Partai wajib mendorong gerakan menjaga lingkungan hidup yang bersih dan sehat dengan kesadaran untuk membuat pemisahan sampah rumah tangga guna membantu proses pengolahan limbah yang bisa diperbarui dan yang tidak bisa diperbarui.

9. Rakernas I PDI Perjuangan menegaskan komitmennya untuk mendukung terhadap :BNPB, BNPP, BMKG, BNN, BPOM, HAKI dan Pencegahan HIV/AIDS.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini