nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Caleg PDIP Harun Masiku Suap Komisioner KPU agar Proses PAW DPR Berjalan Mulus

Arie Dwi Satrio, Jurnalis · Kamis 09 Januari 2020 20:49 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 01 09 337 2151239 caleg-pdip-harun-masiku-suap-komisioner-kpu-agar-proses-paw-dpr-berjalan-mulus-wfpx4qzbXk.jpg Konferensi pers KPK dan KPU terkait OTT terhadap Wahyu Setiawan. (Foto: Okezone.com/Arie Dwi)

JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan empat orang sebagai tersangka kasus dugaan suap terkait proses Pergantian Antar Waktu (PAW) di DPR RI.

Sebagai penerima suap adalah Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Wahyu Setiawan (WSE) dan Mantan Anggota Badan Pengawas Pemilu yang juga orang kepercayaan Wahyu, Agustina Tio Fridelina (ATF).

Sedangkan pemberi suap adalah Harun Masiku (HAR), caleg DPR RI dari PDI Perjuangan (PDIP) dan pihak swasta, Saeful (SAE).

Penetapan tersangka terhadap empat orang merupakan kelanjutan dari Operasi Tangkap Tangan (OTT) pada Rabu, 8 Januari 2019, di Jakarta. Wahyu ditetapkan sebagai tersangka penerima suap.

Dalam kasus ini Harun mengupayakan dirinya menjadi PAW dari caleg terpilih DPR RI dari PDIP, Nazarudin Kiemas yang meninggal dunia pada Maret 2019.

Rapat pleno KPU Ri kemudian menetapkan Rizeky Aprilia sebagai pengganti almarhum, meskipun PDIP mengajukan Harun.

(Foto: Okezone.com/Arie Dwi Satrio)

Saeful kemudian menghubungi Agustina memulai lobi agar mengabulkan Harun sebagai PAW. Wahyu kemudian terlibat dalam kasus ini dengan mengatakan siap membantu kelolosan Harun. Wahyu lantas meminta dana operasional Rp900 juta.

Harun kemudian memberikan uang kepada Saeful sebesar Rp850 juta melalui salah seorang staf di DPP PDIP. Selanjutnya Rp150 juta diberikan kepada Doni, seorang advokat dan sisanya Rp400 juta untuk Wahyu dan Rp250 juta untuk operasional.

Baca juga: DPR Yakin OTT Komisioner KPU Tak Akan Pengaruhi Pilkada 2020

Setelah uang diterima, KPU pada Selasa 7 Januari 2020 berdasarkan rapat pleno menolak permohonan Harun sebagai PAW dan tetap pada keputusan awal.

Setelah gagal di Rapat Pleno KPU, Wahyu kemudian menghubungi Doni, menyampaikan telah menerima uang dan akan mengupayakan kembali agar Harun menjadi PAW.

Pada Rabu, 8 Januari 2020, Wahyu meminta sebagian uangnya yang dikelola oleh Agustina.

"Setelah hal ini terjadi, tim KPK melakukan OTT. Tim menemukan dan mengamankan barang bukti uang RP400 juta yang berada di tangan ATF dalam bentuk Dollar Singapura," kata Wakil Ketua KPK, Lili Pintauli Siregar.

(qlh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini