nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Sulitnya Sekolah di Perbatasan, Harus Bertaruh Nyawa Demi Bisa Belajar

Ade Putra, Jurnalis · Sabtu 07 Desember 2019 11:31 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 12 06 337 2138955 sulitnya-sekolah-di-perbatasan-harus-bertaruh-nyawa-demi-bisa-belajar-vcDEuwCbYn.jpg Sekolah Dasar Negeri (SDN) 8 di Dusun Manyam, Kalbar (foto: Okezone/Ade Putra)

SINTANG - Upaya pemenuhan pendidikan di tanah air boleh dibilang masih belum merata. Meski fasilitas pendidikan sudah dibangun dengan sebaik-baiknya, namun sarana pendukung masih ada yang belum terpenuhi.

Di Kabupaten Sintang, Kalimantan Barat contohnya. Di sana, ada puluhan siswa-siswi sekolah dasar yang harus berjuang melewati rintangan demi mendapat pendidikan. Mereka yang tinggal di Dusun Manyam 2 dan 3, Desa Sungai Manyam ini harus menyeberangi Sungai Kapuas untuk mencapai sekolah terdekat. Yakni Sekolah Dasar Negeri (SDN) 8 di Dusun Manyam 1.

Infografis Lipsus Sekolah Roboh (foto: Okezone)	 

"Anak-anak ini menyeberangi sungai menggunakan sampan (perahu kayu). Kadang kondisi sungai tidak bersahabat. Ada angin kencang. Sampan yang ditumpangi anak-anak terkadang oleng. Yang berangkat menyeberang ini dari kelas 1 sampai 6," kisah Camat Kelam Permai, Maryadi kepada Okezone, Jumat (6/12/2019).

Orangtua mereka tentu khawatir akan keselamatan anak-anaknya. Karena, bukan tanpa risiko menyeberangi sungai terpanjang di Indonesia itu. Apalagi hanya menggunakan armada sampan.

Bagi orangtua yang khawatir akan keselamatan anaknya saat menyeberangi sungai, terpaksa mereka disekolahkan di kabupaten sebelah. Yakni di Kecamatan Silat, Kabupaten Kapuas Hulu. Data yang didapat, ada 23 anak-anak di Dusun Manyam 2 dan 3 yang bersekolah di Silat.

Kisah keterbatasan akses pendidikan ini sebenarnya sudah berlangsung lama. Namun, sejak dua tahun belakangan ini, setidaknya kekhawatiran orangtua sudah sedikit hilang. Pasalnya, ada satu ruang kelas (lokal) yang dibangun oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kabupaten Sintang, untuk murid SDN 8 yang tinggal di Dusun Manyam 2 dan 3.

Sekolah Dasar Negeri (SDN) 8 di Dusun Manyam 1, Kalbar (foto: Okezone/Ade Putra)	 

SDN 8 Kelas Jauh namanya. Sekolah yang difungsikan sejak 2017 ini tetap menginduk pada SDN 8 di Dusun Manyam 1. Meski hanya satu ruang untuk digunakan pelajar kelas 1 sampai 6, setidaknya orangtua sudah tidak lagi khawatir akan ancaman kepada anaknya saat menyeberangi sungai untuk sekolah. Apalagi ada inisiatif masyarakat untuk menyambung bangunan lokal dengan bahan seadanya. Karena merasa ruangan kurang.

"Berangkat dari keprihatinan dan kekhawatiran itu, maka orangtua siswa bersama masyarakat dan dusun serta perangkat setempat, sepakat membangun ruangan dengan swadaya. Itupun masih berupa atap dan rangka dari kayu bulat. Kemudian disambung dengan lokal yang sudah ada," tuturnya.

Kepedulian masyarakat akan pendidikan dan agar tak ada lagi anak-anak menantang maut, juga terus menjadi perhatian. Selain bergotong royong membangun lokal seadanya, ada pula warga setempat yang menghibahkan tanahnya. "Pak Kiran, warga setempat menghibahkan se-hektar tanahnya untuk keperluan sekolah," katanya.

Selaku Camat, Maryadi berterimakasih banyak dan mengapresiasi atas dukungan orangtua siswa, perangkat desa, kepala dusun serta masyarakat setempat yang mempunyai semangat tinggi untuk memperjuangkan pendidikan anak-anaknya.

Sekolah Dasar Negeri (SDN) 8 di Dusun Manyam 1, Kalbar (foto: Okezone/Ade Putra)	 

Namun demikian, ia masih memiliki harapan penuh kepada Disdikbud agar SDN 8 Kelas Jauh ini bisa ditingkatkan lagi. Dalam arti, peningkatan sarana prasarana dan kualitas pendidikannya. Kalau sekarang adalah kelas jauh yang menginduk, nantinya diharap bisa dimandirikan. "Tapi saya tahu ini melalui proses," ujarnya.

Intinya, sambung Maryadi, jangan sampai anak-anak tidak ada yang sekolah karena lokasi sekolahannya sukar dijangkau. "Karena anak-anak ini akan menjadi generasi penerus. Apa jadinya kalau mereka-mereka ini tidak sekolah. Seperti saya, kalau tidak sekolah, mungkin tidak menjadi camat," tutupnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini