nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Peristiwa 13 November: Tragedi Semanggi I hingga Teror Brutal di Paris

Arie Dwi Satrio, Jurnalis · Rabu 13 November 2019 06:01 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 11 13 337 2129118 peristiwa-13-november-tragedi-semanggi-i-hingga-teror-brutal-di-paris-ztzBFZhwXK.jpg Ilustrasi Tragedi Semanggi I. (Foto: Dok Okezone/Dede Kurniawan)

JAKARTA – Sejumlah momen penting terjadi pada tanggal 13 November. Peristiwa-peristiwa itu kemudian tercatat menjadi sejarah dunia. Berikut ini beberapa kejadian yang berlangsung pada 13 November, seperti dikutip dari Wikipedia.org, Rabu (13/11/2019):

1970 – Badai Bhola di Bangladesh Tewaskan 500 Ribu Orang

Badai Bhola merupakan sebuah siklon tropis mematikan yang menerjang kawasan Pakistan Timur ‎(Bangladesh) dan Benggala Barat India pada 12 November 1970. Berdasarkan catatan, lebih dari 500.000 orang tewas dalam peristiwa alam ini.

Badai Bhola yang menjadi salah satu siklon tropis paling mematikan di dunia saat itu memiliki kecepatan 190 kilometer per jam. Badai Bhola sendiri mereda usai meluluhlantakkan Bangladesh pada 13 November 1970. Badai Bhola menyebabkan perang saudara terkait kemerdekaan Bangladesh.

1985 – Gunung Nevado del Ruiz Meletus dan Menewaskan 23 Ribu Orang

Nevado del Ruiz adalah salah satu gunung berapi tertinggi di Kolombia. Gunung ini meletus pada 13 November 1985. ‎Akibat letusan tersebut, Kota Armero di Kolombia terkubur, kemudian menewaskan sekira 23.000 orang.

Peristiwa letusan Gunung Nevado del Ruiz kemudian disebut sebagai Tragedi Armero. Nevado del Ruiz hingga kini disebut sebagai "Singa Tidur" oleh penduduk setempat usai letusan pada 1985 itu.

1990 – Halaman Pertama World Wide Web Diciptakan

Ruang informasi yang digunakan untuk pengenal global, W‎orld Wide Web atau Waring Wera Wanua (WWW), tercipta pada 13 November 1990. WWW sering dianggap sama dengan internet secara keseluruhan, walaupun sebenarnya hanya bagian dari internet.

WWW dibangun oleh Berners-Lee dan rekannya Robert Caillau pada 12 November 1990. Ketika itu HTLM dan HTTP sudah dikembangkan selama dua bulan dan peladen situs pertama diuji satu bulan kemudian.

1998 – Tragedi Semanggi I

Gelombang aksi demonstrasi besar-besaran menentang pemerintahan dan anggota DPR/MPR Orde Baru terjadi pada 11–13 November 1998. Unjuk rasa besar-besaran tersebut hingga kini dikenang dengan nama Tragedi Semanggi I.

Puncak demonstrasi terjadi pada 13 November 1998. Saat itu ratusan ribu mahasiswa dan masyarakat berkumpul di kawasan Semanggi, Jakarta. Gelombang aksi massa tersebut dihadang kendaraan lapis baja di sepanjang Jalan Sudirman.

Kendaraan taktis itu membubarkan massa sekira pada 15.00 WIB. Mahasiswa berkumpul di satu titik yakni Universitas Atma Jaya. Mahasiswa yang berkumpul di Kampus Atmajaya ditembaki secara membabi buta oleh aparat.

Korban dari mahasiswa berjatuhan. Berdasarkan catatan, ada sekira 17 orang yang meninggal dunia dalam peristiwa berdarah Tragedi Semanggi I. Korban tewas terdiri dari 6 mahasiswa, 2 pelajar SMA, 2 anggota Polri, 1 satpam, 4 anggota Pam Swakarsa, dan 3 masyarakat sipil.

2015 – Serangan Teror Brutal di Paris

Serangkaian serangan teror terencana terjadi di Paris Prancis dan Saint-Dennis pada 13 November 2015 malam hari. Serangan tersebut berupa penembakan massal, bom bunuh diri, hingga penyanderaan.

Saat itu terjadi enam penembakan massal dan tiga bom bunuh diri secara terpisah di dekat State de France. Kemudian terjadi aksi penyanderaan dan tembak-tembakan di Teater Bataclan pada 14 November dini hari.

Berdasarkan catatan, ada 129 warga sipil meninggal dunia dalam peristiwa ini. Sementara korban luka mencapai 352 orang.

Motif penyerangan yakni pertentangan ideologi bahwa Paris adalah kota penistaan dan kelaknatan yang diduga dilakukan oleh ekstremisme.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini