Refleksi Sumpah Pemuda, Cintai Indonesia Jangan Memperluas Perbedaan

Muhamad Rizky, Okezone · Senin 28 Oktober 2019 21:55 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 10 28 337 2122872 refleksi-sumpah-pemuda-cintai-indonesia-jangan-memperluas-perbedaan-8SsZmyN9t8.jpg Bursah Zanubi (Foto: Ist)

JAKARTA - Setiap 28 Oktober diperingati sebagai Hari Sumpah Pemuda. Ada sejarah panjang dari peringatan tersebut, mengenai sepak terjang para pemuda di Tanah Air.

Ketua Umum Perkumpulan Gerakan Kebangsaan (PGK) Bursah Zarnubi, mengatakan, Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928 dideklarasikan di Jakarta dan dihadiri pemuda dari berbagai suku dan etnis serta berlatar belakang agama berbeda. Ini menjadi spirit menjadikan Indonesia bangsa yang merdeka, bersatu dan berdaulat.

Mereka yang tercatat dalam sejarah Sumpah Pemuda di antaranya ada Soenario, J. Leimena, Soegondo Djojopoespito, Djoko Marsaid, Muhammad Yamin, Amir Syarifuddin Harahap, W.R. Supratman. Kemudian, S.Mangoensarkoro, Kartosoewirjo, Kasman Singodimedjo, Mohammad Roem, A.K.Gani, dan Sie Kong Liong.

"Dari semangat sumpah pemuda ini yang mendorong melahirkan kemerdekaan. Mereka adalah pelopor yang gigih dan bersemangat untuk membawa Indonesia menjadi negara bangsa yang merdeka, mereka anak muda adalah pejuang," ujar Bursah dalam sebuah diskusi Refleksi Sumpah Pemuda di Jakarta, Senin (28/10/2019).

Baca Juga: Ma'ruf Amin Ingin Pemuda Tampil Paling Depan Jaga NKRI dari Radikalisme

Museum Sumpah Pemuda Foto: Okezone

Bursah menambahkan, Indonesia merdeka bukan karena anak muda dengan pengetahuan tinggi, melainkan karena adanya kemauan keras dan semangat anak-anak muda. "Jadi, Negara ini dibangun bukan oleh orang-orang IQ tinggi tapi karena adanya kemauan besar dan semangat juang anak-anak muda," tuturnya.

Mengutip pernyataan tokoh indosianis, Benedict Anderson, Bursa menjelaskan tentang imaging commonity. Yakni, imaging commonity adalah adanya sekelompok pemuda yang membayangkan satu masyarakat kebangsaan.

"Jadi, sebelum kita merdeka, faham kebangsaan ini lebih dulu ada ," tuturnya.

Anak muda selalu tampil melakukan perubahan karena sifatnya pemberani, banyak terobosan dan kadang-kadang juga nekat. Menurutnya, hal itu ada positifnya untuk suatu perjuangan politik dan tidak pernah putus asa.

Baca Juga: Pemuda Indonesia Harus Berkarakter Moral agar Terhindar Paham Radikal

Ia pun mendorong warisan sejarah ini harus terus dijaga, terutama semangat satu bangsa, satu bahasa dan satu Tanah Air karena modal untuk membangun Indonesia.

Keanekaragaman atau unity of diversity, sambung Bursah, juga dapat menimbulkan ancaman perpecahan. Apalagi, jika sesama anak bangsa terus menerus memunculkan perbedaan.

"Yang sama yang harus kita pelihara kita sama sama mencintai Indonesia, jangan diperluas perbedaan tersebut. Karena itu, pemuda harus menjaga semangat sumpah pemuda, memelopori persatuan," katanya.

Hal yang sama disampaikan pejabat Lembaga Pertahanan Nasional (Lemhanas) Arrissetyo Nugroho. Ia meminta pemuda banyak belajar dan fokus meneruskan cita-cita para founding fathers.

Menurutnya, tidak ada perjalanan bangsa ini yang tidak melibatkan anak muda. Mulai dari adanyanya Sumpah Pemuda, sumpah kemerdekaan proklmasi dan reformasi.

"Para pemuda bersatu dan berkumpul untuk Indonesia," katanya.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini