nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

KPK Harap Imam Nahrawi Kooperatif Jalani Pemeriksaan

Muhamad Rizky, Jurnalis · Kamis 19 September 2019 19:27 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 09 19 337 2106972 kpk-harap-imam-nahrawi-kooperatif-jalani-pemeriksaan-k5QVoo6Fyh.jpg Imam Nahrawi saat mengumumkan pengunduran dirinya dari jabatan Menpora. (Foto: M Rizky/Okezone)

JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) ‎menghargai pernyataan eks Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Imam Nahrawi yang berjanji akan bersikap koperatif menjalani proses hukumnya. KPK berharap janji itu dapat dilaksanakan jika dipanggil untuk diperiksa.

"Kami sangat menghargai Beliau, mudah-mudahan dalam pemanggilan berikutnya dia (Imam Nahrawi) datang," kata Wakil Ketua KPK, Laode M Syarif usai menghadiri diskusi di kantornya, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2019).

Sepengetahuan Syarif, Nahrawi sudah pernah dipanggil oleh penyidik KPK beberapa kali. Namun, Nahrawi absen alias tidak hadir dalam panggilan pemeriksaan tersebut.

"Ini saya kurang tahu, tapi saya yakin penyidik sudah memanggilnya lagi, karena Beliau sudah dipanggil beberapa kali‎ ya, tidak datang," ucapnya.

Imam Nahrawi

Sebelumnya, KPK telah menetapkan Imam Nahrawi sebagai tersangka terkait pengembangan kasus dugaan suap penyaluran dana hibah dari‎ pemerintah untuk KONI lewat Kemenpora dan sejumlah gratifikasi. Nahrawi ditetapkan sebagai tersangka bersama Asprinya, Miftahul Ulum.

Nahrawi diduga menerima suap dan gratifikasi sejumlah Rp26,5 miliar. Uang tersebut disinyalir diterima Nahrawi dalam dua kali tahapan. Nahrawi menerima uang pada medio 2014-2018 melalui Ulum senilai Rp14,7 miliar dan kedua pada kisaran tahun 2016-2018 sejumlah Rp11,8 miliar.

(qlh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini