nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Jokowi: Jangan Sampai Karhutla Ganggu Penerbangan

Fakhrizal Fakhri , Jurnalis · Senin 16 September 2019 21:42 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 09 16 337 2105660 jokowi-jangan-sampai-karhutla-ganggu-penerbangan-4kijKH4lHS.jpg Presiden Jokowi tiba di Pangkalan Lanud Roesmin Nurjadin Pekanbaru, Riau. (Ist/Humas Pemprov Riau)

JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah memerintahkan BNPB untuk memodifikasi cuaca hujan buatan guna mengantisipasi polusi udara akibat kebakaran hutan dan lahan (karhutla) pada Jumat, 13 September 2019.

Kepala Negara juga telah menginstruksikan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto untuk menambah pasukan Satgas Karhutla di Riau guna melakukan operasi pemadaman api dari jalur darat.

"Tetapi sekali lagi, kalau tidak ada dukungan Pemda, ini adalah pekerjaan besar yang sulit diselesaikan," ujar Jokowi dalam Ratas Penanganan Karhutla di Pekanbaru, Riau, Senin (16/9/2019) malam.

Jokowi menjelaskan, pengalaman pada tahun-tahun sebelumnya api sulit dipadamkan bila sudah terjadi kebakaran di lahan gambut. Sehingga, seharusnya yang dilakukan adalah mengantisipasi munculnya titik api.

"Kuncinya di pencegahan, jangan sampai ada titik api muncul," tutur Jokowi.

Kabut asap di Riau. (Dok Okezone.com/Banda Haruddin Tanjung)

Pemerintah telah menjadikan Riau sebagai wilayah dengan status siaga darurat karhutla sejak September lalu. Namun, karhutla masih saja terjadi hingga membakar ratusan ribu hekatare lahan.

"Luas lahan yang terbakar juga sudah mencapai puluhan ribu hektare. Jangan sampai ini mengganggu aktivitas penerbangan," tutur Jokowi.


Baca Juga : Ratas di Pekanbaru, Jokowi Sesalkan Satgas Karhutla Tak Tertib

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu menekankan agar karhutla di Riau tak semakin meluas sehingga tak lagi berimbas kepada aktivitas warga.

"Sehingga tak berimbas kepada pertumbuhan ekonomi dan aktivitas ekonomi di Riau," tutur Jokowi.


Baca Juga : Penerbangan di Bandara SSK II Pekanbaru Terdampak Asap, Penumpang Protes

(erh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini