nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

PDIP: Kalau Menlu Tak Mampu Pulangkan Habib Rizieq, Jokowi Harus Ambil Alih

Arie Dwi Satrio, Jurnalis · Senin 29 Juli 2019 11:46 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 07 29 337 2084867 pdip-kalau-menlu-tak-mampu-pulangkan-habib-rizieq-jokowi-harus-ambil-alih-EeM7mKBxUk.jpg Habib Rizieq Shihab (Arif/Okezone)

JAKARTA – Politikus PDI Perjuangan yang juga mantan pengacara Habib Rizieq Shihab, Kapitra Ampera mengatakan, pemerintah wajib memulangkan Habib Rizieq dari Arab Saudi, karena Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) itu masih warga Indonesia.

"Kalau warga negara kita terkatung-katung, pemerintah tidak boleh diam begitu. Pemerintah itu pelayan," kata Kapitra Ampera kepada Okezone, Minggu 28 Juli kemarin.

Menurutnya Kementerian Luar Negeri RI harus mengurus kepulangan Habib Rizieq, karena Kemenlu bertanggung jawab melindungi warga Indonesia yang di luar negeri.

"Kalau Menlu tidak punya kemampuan untuk memberikan perlindungan, atau memulangkan Habib Rizieq Shihab, maka Presiden (Jokowi) harus mengambil alih," ujar Kapitra.

Habib Rizieq saat ini dilaporkan mengasingkan diri di Arab Saudi setelah terjarat beberapa kasus hukum di Indonesia. Arab Saudi bukan negara asing baginya karena ia pernah kuliah di sana.Kapitra Ampera

Kapitra Ampera (Okezone)

Habib Rizieq dikabarkan terhambat untuk pulang ke Indonesiakarena kena pelanggaran overstay atau melewati batas izin tinggalnya di Arab Saudi. Harus bayar denda Rp110 juta.

Baca juga: FPI Tegaskan Isu Kepulangan Habib Rizieq Dibarter Pembubaran Ormasnya Hoaks!

Kapitra menilai jika ada warga Indonesia yang terkatung di luar negara dan bukan melanggar hukum, maka pemerintah wajib memulangkannya ke Tanah Air.

“Pemerintah harus bertanggung jawab memulangkannya," katanya.

Baca juga: FPI: Setelah Pelantikan Presiden Kemungkinan Habib Rizieq Bisa Pulang ke Indonesia

Sebelumnya Ketua Bantuan Hukum FPI, Sugito Atmo Pawiro mengatakan, masalah tidak bisa pulangnya Habib Rizieq dari Arab Saudi bukan hanya karena overstay, tapi dinilai ada unsur politis.

Dia menuding pemerintah RI ikut campur dalam proses pencekalan Habib Rizieq oleh Imigrasi Arab Saudi.

“Pemerintah Indonesia minta kepada Saudi untuk bisa mencekal Habib Rizieq untuk tidak pergi ke mana-mana," ujarnya Sugito.

Namun, Menko Polhukam Wiranto menyatakan, Habib Rizieq tak bisa kembali ke Indonesia karena tersangkut masalah pribadi yakni overstay, tak ada kaitan dengan pemerintah RI.

“Yang bersangkutan masih menghadapi problem pribadi dengan tinggalnya di Arab Saudi yang melebihi batas waktu, overstay," ujar Wiranto.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini