nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Polri Klaim Sudah Lakukan yang Terbaik Tuntaskan Kasus Novel

Muhamad Rizky, Jurnalis · Jum'at 19 Juli 2019 16:51 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 07 19 337 2081089 jokowi-beri-waktu-3-bulan-tuntaskan-kasus-novel-polri-kita-optimis-qU9VoIbaNv.jpg Kabag Penum Polri Kombes Asep Adi Saputra (Foto: Antaranews)

JAKARTA - Polri menyatakan optimist menuntaskan kasus penyiraman air keras ke penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan menyusul adanya rekomendasi Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF). Apalagi, Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan waktu tiga bulan.

"Kita tetap optimis. Sejak awal kejadian 11 April 2017 itu kita melakukan penyelidikan sehingga ada masukan dari pemerintah dan Komnas HAM kita membuat tim pencari fakta. Saya kira kita sudah melakukan hal terbaik sesuai kapasitasnya," kata Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Polri Kombes Asep Adi Saputra di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (19/7/2019).

Baca Juga: Jokowi: Kasus Novel Baswedan Jangan Sedikit-Sedikit Lari ke Saya, Tugas Kapolri Apa?

Nantinya kata Asep, tim teknis yang akan dibentuk tersebut akan mendalami dua rekomendasi seperti saksi-saksi yang ada sebelum penyiraman maupun saat peristiwa terjadi. "Tentunya kita berproses. Dari dua rekomendasi penting yang disampaikan TPF akan didalami. Mengenai saksi beberapa hari sebelum kejadian yang ada di sekitar TKP kemudian pada saat kejadian juga," ujarnya.

Novel Baswedan

Pihaknya berharap dengan melakukan pendalaman bisa mengembangkan keterangan saksi tersebut sehingga dapat mengungkap kasus yang sudah berjalan lebih dari dua tahun itu. "Yang jelas secara perorganisasian minggu depan akan ditetapkan keseluruhan dari tim ini. Berawal dari evaluasi kembali apa yang dilakukan termasuk hal yang sudah direkomendasikan TPF," ujarnya.

Sebelumnya, Presiden Jokowi memerintahkan Polri mengungkap kasus penyiraman air keras terhadap penyidik senior KPK Novel Baswedan. Dia memberi waktu tiga bulan ke Polri agar mampu membuka tabir misteri siapa pelaku teror yang terjadi pada 11 April 2017.

Baca Juga: TGPF: Serangan ke Novel Baswedan untuk Membuat Korban Menderita

Polri diminta harus bisa menangkap pelaku dari temuan-temuan yang dilakukan oleh tim gabungan pencari fakta yang dibentuk Kapolri Jenderal Tito Karnavian.

"Saya sampaikan tiga bulan tim teknis harus bisa menyelesaikan apa yang kemarin diselesaikan. Kita harapkan dengan temuan yang ada sudah menyasar ke kasus-kasus yang sudah terjadi," kata Jokowi di Istana Negara, Jakarta, Jumat 19 Juli.

(Ari)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini