Pidato Visi Indonesia Jokowi Dinilai Jaga Pancasila dari Ancaman Radikalisme

Fahreza Rizky, Okezone · Rabu 17 Juli 2019 16:19 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 07 17 337 2080157 pidato-visi-indonesia-jokowi-dinilai-jaga-pancasila-dari-ancaman-radikalisme-T3tAjhUoBa.jpg Ilustras Radikalisme (foto: Shutterstock)

JAKARTA - Dalam pidatonya di acara Visi Indonesia, Presiden Terpilih Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, tidak ada toleransi sedikitpun bagi yang mengganggu dan mempermasalahkan Pancasila dan tidak ada lagi orang Indonesia yang tidak mau Berbhineka Tunggal Ika.

Selain itu, Jokowi juga menjelaskan tidak ada lagi orang Indonesia yang tidak toleran terhadap perbedaan, tidak toleran pada agama, suku, etnis lain.

Baca Juga: Pidato Visi Indonesia Jokowi Dinilai Lugas dan Lengkap 

Samsul B. Ibrahim, Wakil Ketua Umum DPP Teman Jokowi, sependapat dengan pidato Visi Indonesia. "Pancasila adalah Rumah Indonesia Bersama. Dan kita mesti tegas untuk menjaga Pancasila terutama dari ancaman Radikalisme," kata Samsul, Rabu (17/7/2019).

Menurut Samsul, paham radikalisme ancaman serius bagi Pancasila, Kebhinekaan dan Keutuhan NKRI. Oleh karena itu senada dengan Visi Pidato Jokowi, Samsul memberikan contoh adanya beberapa BUMN dan Kementerian yang terindikasi Radikalisme.

Pidato Jokowi di Acara Visi Indonesia Jokowi di SICC, Sentul (foto: Ist)	 

Samsul menjelaskan, beberapa waktu lalu berdasarkan laporan Staf Khusus Kepala Badan Intelijen Negara (BIN), Arief Tugiman menyampaikan ada 100 masjid yang dimiliki gabungan kementrian, lembaga, dan BUMN.

Samsul mengutip penyampaian Arief, dari 100 masjid, 41 di antaranya terpapar paham radikal. Kemudian datanya, yaitu 11 masjid di kementrian, 11 masjid di lembaga, dan 21 masjid di BUMN.

Kata Samsul, dengan rincian masjid-masjid yang terindikasi radikal, terdapat pula tingkatan kategori keradikalannya mulai dari terindikasi terpapar rendah, sedang dan tinggi. Untuk yang pertama kategori rendah artinya secara umum cukup mederat tetapi berpotensi radikal dan dalam kategori ini terdapat 7 masjid yang di kategorikan keradikalan tingkat rendah.

Adapun yang kedua kategori sedang artinya tingkat radikalisme cendrung tinggi dan dalam kategori ini terdapat 17 masjid yang di kategorikan keradikalan tingkat sedang. Samsul juga menjelaskan yang ketiga kategori tinggi artinya ada provokasi untuk melakukan tindakan intoleran dan dalam kategori ini terdapat 17 masjid yang dikategorikan keradikalan tingkat tinggi.

Menurut Samsul, dengan kondisi seperti ini masyarakat perlu melihat, sebenarnya bukan masjidnya yang terindikasi radikal, akan tetapi penceramah yang berada di masjid-masjid tersebut yang mempunyai paham radikalisme. Dia sangat prihatin sekarang ini sudah banyak penceramah beraliran radikal yang masuk ke dalam masjid yang dimiliki gabungan kementerian, lembaga, dan BUMN.

"Berdasrkan data yang tersebar di atas kurang lebih sekitar 50 penceramah yang sudah masuk ke dalam masjid-masjid tersebut dan sudah terindikasi paham radikal. Kondisi sangat memprihatinkan," kata Samsul panjang lebar.

Samsul juga mengutip berdasarkan hasil survei yang dilakukan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme dan Wahid Institute pada 31 Oktober 2018, sebanyak 0,4 persen warga Indonesia pernah melakukan kegiatan radikal. Berdasrkan hasil survei tersebut, kata Samsul, sebanyak 39 mahasiswa di kampus besar di 15 provinsi tertarik paham radikalisme.

Baca Juga: Soal Pidato Jokowi "Pengganggu Pancasila", TKN Sorot Kelompok Pro Khilafah 

Hal yang menyedihkan 7,7 persen orang Indonesia mau bertindak radikal. Samsul menegaskan, berdasarkan Pidato Visi Indonesia tentang Rumah Pancasila dan melihat laporan-laporan tentang Radikalisme. Sehingga, sudah saatnya Pemerintah membersihkan seluruh BUMN dan Kementerian yang terindikasi paham radikalime.

"Ini merupakan tugas serius demi menjaga Rumah Kita Bersama, Pancasila dan NKRI. Jadi tidak bisa dianggap sepele dan setengah-setengah," ucapnya.

Tak hanya di BUMN dan Kementerian. Samsul juga mengajak semua pihak untuk memantau dan memonitoring kegiatan yang terindikasi Radikalisme yang juga bisa masuk melalui pendidikan dan kemasyarakatan. "Saya rasa pidato Bapak Jokowi tentang Rumah Kita Pancasila dan NKRI adalah sikap tegas Beliau menjaga dari ancaman radikalisme," kata Samsul.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini