nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Menag Akui Dapat Rekomendasi dari Romahurmuziy dan Khofifah untuk Haris Hasanuddin

Arie Dwi Satrio, Jurnalis · Rabu 26 Juni 2019 18:01 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 06 26 337 2071242 menag-akui-dapat-rekomendasi-dari-romahurmuziy-dan-khofifah-untuk-haris-hasanuddin-N1RBqzJxAy.jpg Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin. (Foto : Arie Dwi Satrio/Okezone)

JAKARTA – Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin mengakui mantan Ketua Umum (Ketum) Partai Persatuan dan Pembangunan (PPP), M Romahurmuziy alias Romi, pernah ‎merekomendasikan secara langsung terkait sosok Haris Hasanuddin. Haris Hasanuddin saat itu sedang mendaftar sebagai Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) Kemenag Jatim.

"Oh ya yang terkait dengan Haris Hasanuddin hanya masukan dari Romahurmuziy (yang secara langsung-red)," ucap Lukman Hakim saat bersaksi di sidang perkara dugaan jual-beli jabatan pada lingkungan Kemenag, di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Rabu (26/6/2019).

Namun, Lukman mengklaim sama sekali tidak ada intervensi atau keharusan untuk menjalankan rekomendasi dari siapapun termasuk Romi terkait seleksi jabatan tinggi. Pemilihan jabatan tinggi, kata Lukman, mutlak ada di tangan Pansel dan Panpel.

Pemeriksaan Perdana, Romahurmuziy Tebar Senyum di Dalam Mobil Tahanan

"Sama sekali tidak. Saya merasa saya cukup mandiri untuk menjalankan kewenangan saya sebagai Menag tanpa intervensi dari pihak manapun," tuturnya.

Tak hanya itu, Menag mengaku bahwa Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, pernah memberikan rekomendasi untuk Haris Hasanuddin. Namun, rekomendasi untuk Haris Hasanuddin tersebut disampaikan Khofifah lewat Romahurmuziy.

Khofifah Indar Parawansa. (Foto : Fakhrizal Fakhri/Okezone)

"Yang terkait dengan saudara Haris, seinget saya saudara Romahurmuziy pernah menyampaikan kepada saya itu mendapat semacam rekomendasi dari pejabat, Gubernur Jatim beberapa tokoh ulama memberi apresiasi saudara Haris. Itu hanya sebagai saran dan masukan," katanya.

Dalam perkara ini, Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil)‎ Kementerian Agama (Kemenag) Jawa Timur, Haris Hasanuddin didakwa oleh Jaksa penuntut umum pada KPK telah menyuap anggota DPR yang juga mantan Ketua Umum PPP, Romahurmuziy.

Selain Romahurmuziy, Haris H‎asanuddin juga didakwa menyuap Menteri Agama (Menag), Lukman Hakim Saifuddin. Haris didakwa menyuap Romahurmuziy dan Lukman Hakim Saifuddin sebesar Rp325 juta untuk mendapatkan jabatan atau posisi sebagai Kakanwil Kemenag Jatim.


Baca Juga : Menag Akui Haris Hasanuddin Cocok Jabat Kakanwil Jatim, tapi Bantah Lakukan Intervensi

Menurut Jaksa, Romi dan Lukman mempunyai peran melakukan Intervensi terhadap proses pengangkatan Haris Hasanuddin sebagai Kakanwil Kemenag Jawa Timur.‎ Sehingga, Haris Hasanuddin bisa lolos dengan mudah menjadi Kakanwil Kemenag Jatim.

Atas perbuatannya, Haris Hasanuddin didakwa melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a atau b atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Juncto Pasal 64 ayat (1) ke-1 KUHP.


Baca Juga : Pejabat Kemenag Jatim Akui Kumpulkan Rp72 Juta untuk Kegiatan Menag

(erh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini