nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Cegah Korupsi, PSI Gandeng ICW Bekali 67 Kadernya yang Lolos ke Parlemen

Fahreza Rizky, Jurnalis · Rabu 26 Juni 2019 14:19 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 06 26 337 2071130 cegah-korupsi-psi-gandeng-icw-bekali-67-kadernya-yang-lolos-ke-parlemen-qDjx1Ai2kb.jpg PSI gandeng ICW untuk mencegah tindak korupsi para kadernya (Foto: Istimewa)

JAKARTA - Guna mencegah kadernya terlibat korupsi, Partai Solidaritas Indonesia atau PSI bekerja sama dengan Indonesia Corruption Watch (ICW) menggelar workshop bagi calon anggota legislatif terpilih PSI. Acara tersebut digelar pada 26-28 Juni 2019 di Jakarta.

Untuk diketahui, pada Pemilu 2019 lalu, PSI berhasil menempatkan kader-kadernya di 6 DPRD Provinsi dan 37 DPRD Kabupaten/Kota. Totalnya, ada 67 kader PSI yang lolos menjadi anggota legislatif.

Sekjen PSI, Raja Juli Antoni mengingatkan partainya didirikan sebagai bentuk kritik atas kinerja partai politik dan anggota dewan yang ada selama ini. Atas dasar itu, Toni menyebut, pelatihan yang dilakukan pihaknya bagian dari upaya membangun kapasitas anggota legislatif PSI dan diharapkan bisa menjadi pembeda dari politisi-politisi lain.

“PSI lahir sebagai bentuk kritik atas realitas politik Tanah Air; politik egois, elitis, berbohong, mengingkari janji, politik yang dipenuhi inkonsistensi antara kata dan perbuatan. Saya berharap anggota-anggota legislatif PSI terpilih hari ini bisa menjadi pembeda dari politisi-politisi lain,” ujar Toni, Rabu (26/6/2019).

Toni melanjutkan, pelatihan bersama ICW merupakan langkah nyata PSI melahirkan anggota-anggota legislatif yang mumpuni dan bersih dari praktik korupsi.

“Kami ingin memastikan tiap anggota DPRD Provinsi dan Kabupaten/Kota yang terpilih dari PSI bisa memahami fungsi, tugas sebagai anggota dewan. Mereka juga belajar seluk-beluk kasus korupsi, dan pada gilirannya mereka bisa terbebas dari kasus korupsi," kata dia.

Ilustrasi Korupsi

Penanggung jawab workshop, Surya Tjandra, menambahkan, perang melawan korupsi tak cukup mengandalkan anggota legislatif. Partai politik juga memegang andil yang sangat besar. Tanpa itikad internal partai politik dan keterlibatan publik, mustahil pemberantasan korupsi berjalan maksimal.

“Politisi tidak bisa main sendiri, dibutuhkan partai yang memang karena pilihan secara teguh memilih untuk tidak korup. Panggilan fraksi “kebaikan” yang disebut tadi seharusnya menyiapkan partisipasi yang lebih luas dari masyarakat, untuk bersama-sama mendorong tata kelola anggaran yg lebih baik. Partai politik punya dan bisa menjadi organisasi perjuangan guna mewujudkan itu,” kata dia.

Ia meyakini, berbekal pembenahan sistem rekrutmen calon anggota legislatif yang sudah dilakukan PSI jauh-jauh hari, ditambah serangkaian proses pelatihan, dan adanya Aplikasi Solidaritas, fraksi PSI di sejumlah DPRD Provinsi dan Kabupaten/Kota mampu memenuhi harapan publik atas kinerja anggota legislatif yang baik.

“Partai Solidaritas Indonesia punya cita-cita itu, dan ingin mewujudkannya dalam karya nyata. Mulai sekarang juga, mulai dari proses rekrutmen, setelah lolos di DPRD, dan pembangunan sistem yang sedang dilakukan kalau masuk nanti,” tutur Juru Bicara PSI ini.

Peneliti ICW, Donal Fariz, mengungkapkan PSI satu-satunya partai politik yang menerima dan menyambut baik undangan ICW untuk melakukan perbaikan terhadap tata kelola internal partai.

Donal menyatakan, ICW telah menyurati partai-partai politik peserta Pemilu 2019, namun hanya PSI yang bersedia.

“Workshop ini merupakan upaya kolaboratif ICW bersama PSI untuk mendorong perbaikan tata kelola partai. Sebelum kegiatan ini diselenggarakan, ICW telah menyurati 11 partai untuk memberikan penawaran kegiatan tersebut. Namun hanya PSI yang memberikan respons persetujuan,” ujar Koordinator Divisi Korupsi Politik ICW itu.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini