nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Densus 88 Berhasil Tangkap 2 Orang Perakit Bom di Kartosuro

Harits Tryan Akhmad, Jurnalis · Senin 10 Juni 2019 16:37 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 06 10 337 2065009 densus-88-berhasil-tangkap-2-orang-perakit-bom-di-kartosuro-TnKIgrrFpY.jpg Konferensi pers terkait Bom Kartosuro (Foto: Harits Tryan/Okezone)

JAKARTA - Densus 88 antiteror Mabes Polri berhasil menangkap dua orang pelaku aksi terorisme yang diduga terlibat dalam bom bunuh diri oleh tersangka RA di Pos pengamanan Kartosuro, Jawa Tengah pada 3 Juni 2019 lalu.

“Jadi para penyidik setelah melakukan pengembangan terhadap tersangka RA yang semula dalam kondisi pengobatan dia tidak mengakui perbuatan-perbuatan secara terbuka, lalu kemudian dari hasil pemeriksaan yang intensif mendapat keterangan bahwa tersangka RA ini tidak melakukan sendiri,” ungkap Kabag Penum Divisi Humas Polri, Kombes Asep Adi Saputra di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (10/6/2019).

 Baca juga: Bomber Pospam Kartosuro Diduga dari Simpatisan Jaringan Hisbah

Kemudian, kata Asep, Densus segera melakukan upaya-upaya pengembangan kasus ini dengan melakukan penangkapan terhadap dua pelaku aksi teror lainnya. Dimana keduanya ditangkap dalam dua lokasi yang berbeda.

 Lokasi Bom di Pospam Kartosuro

“Penangkapan ini dilaksanakan pada Minggu 9 Juni 2019, pertama itu penangkapan dilaksanakan di daerah Lampung yang diamankan adalah tersangka AA alias Umar umur 30 tahun. Kemudian sebelumnya juga ditangkap di daerah Sukoharjo tersangka S umur 31 tahun,” tutur Asep.

“Kedua tersangka ini merupakan bagian dari upaya pelaksanaan aksi bom bunuh diri di Kartasura tersebut yang pada tanggal 3 Juni lalu,” lanjut Asep.

 Baca juga: Bomber Pospam Kartosuro Diyakini Tak Beraksi Sendiri

Adapun, peran dari kedua tersangka ini yang pertama adalah dia mengetahui tentang rencana aksi yang akan dilakukan oleh RA untuk melakukan aksi upaya bom bunuh diri di depan pos pantau Sukoharjo pada tanggal 3 Juni yang lalu.

Selain itu, sambung Asep, kedua tersangka ini juga adalah merupakan bagian orang-orang yang turut secara bersama-sama merakit bom yang akan diledakan pada tanggal 3 Juni.

“Jadi secara keseluruhan Densus 88 telah berhasil mengungkap kasus ini yang dimana awalnya kita menyimpulkan inilah sebuah upaya lone wolf gitu, tapi ternyata setelah dilakukan pemeriksaan secara intensif dapat diungkap secara keseluruhan bahwa kasus ini terjadi karena adanya sebuah kerjasama dari ketiga tersangka tersebut,” tandasnya.

 Baca juga: Polri: Orang Tua Bomber Kertasura Pernah Diajak Berbaiat kepada ISIS

Sekedar diketahui, pelaku menggunakan bom pinggang saat meledakan Pos pemantauan mudik Lebaran Tugu Kartosuro, Solo, Jawa Tengah. Akibat ledakan bom bunuh diri itu, pelaku tersebut menderita luka di perut dan tangan kanan.

Dari hasil pemeriksaan sementara bom yang digunakan pelaku diketahui memiliki daya ledak yang rendah atau Low Explosive. Kejadian itu, terjadi di depan pos pengamanan lebaran di Kartosuro, Jawa Tengah, Senin malam, 3 Juni 2019 sekira pukul 22.30 WIB.

(rzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini