Tujuan Aksi 21-22 Mei Dinilai Gagal Total karena Kesigapan Aparat

Puteranegara Batubara, Okezone · Rabu 29 Mei 2019 21:12 WIB
https: img.okezone.com content 2019 05 29 337 2061972 tujuan-aksi-21-22-mei-dinilai-gagal-total-karena-kesigapan-aparat-GWUjxNYJA2.jpg Aksi 22 Mei di Bawaslu. (Foto : Heru Haryono/Okezone)

JAKARTA – Setara Institute menilai tujuan dari aksi yang berujung kerusuhan pada 21 dan 22 Mei di Jakarta telah gagal total dari apa yang diharapkan. Mengingat, aparat TNI/Polri telah memiliki kesiapan jauh lebih matang dari segi penjagaan keamanan.

"Aksi dua hari itu gagal total, tidak rapi, dan terlalu telanjang. Kedaulatan rakyat itu hanya mainan label mereka. Di samping itu, aparat keamanan jauh lebih siap," kata Ketua Badan Pengurus Setara Institute, Hendardi saat dihubungi, Jakarta, Rabu (29/5/2019).

Menurut Hendardi, kebijakan penjagaan keamanan dan ketertiban umum oleh aparat dalam menangangi aksi yang disebut ditunggangi itu sudah sesuai dengan prosedur yang berlaku. Sehingga ke depannya, dia meyakini TNI/Polri akan siap menghadapi segala bentuk kerusuhan yang akan terjadi.

"Dua hari itu aparat menangani dengan baik, dan besok di Mahkamah Konstitusi (MK) pasti lebih baik lagi," tutur Hendardi.

Dari analisis gerakan aksi kemarin, Hendardi berpandangan, ada pihak yang mendorong melakukan gerakan politik jalanan dan inskonstitusional dengan melakukan tindakan kerusuhan.

"Mereka memaksakan tindakan rusuh dengan berharap ini akan melahirkan efek domino politik seperti di Suriah. Ada martir yang dikorbankan, harapannya memicu instabilitas politik skala besar, dan diharapkan presiden tidak bisa mengendalikan situasi," ujar Hendardi.

Aksi 22 Mei: Suasana di Jalan KH Wahid Hasyim Rabu Dini Hari

Polisi sendiri telah menangkap ratusan tersangka yang diduga sengaja dibayar untuk menggelar aksi dengan berujung kericuhan. Dalam hal itu, Hendardi menyebut, massa bayaran itu hanyalah pihak yang digunakan untuk memuluskan kepentingan suatu kelompok.


Baca Juga : Menhan: Soenarko Tak Selundupkan Senjata, Senjatanya Sudah Ada

Oleh sebab itu, Hendardi meminta kepada Polri/TNI untuk terus mengusut siapa dalang dibalik kerusuhan dua hari di depan Gedung Bawaslu, Jakarta tersebut.

"Kalau preman-preman bayaran itu pion saja, hanya dipakai untuk kepentingan mereka. Mesti diusut aktor-aktor intelektualnya," tutur Hendardi.


Baca Juga : Tokoh Nasional Diancam Dibunuh, Presiden Jokowi Pertebal Pengamanan

(erh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini