Kapal Perang Jepang Melipir ke Jakarta Usai Misi di Somalia

Antara, · Rabu 08 Mei 2019 13:46 WIB
https: img.okezone.com content 2019 05 08 337 2053031 kapal-perang-jepang-melipir-ke-jakarta-usai-misi-di-somalia-BTYtUnLRTy.jpg Pelabuhan (Okezone)

JAKARTA - Kapal perang Jepang JS Samidare singgah di Indonesia dalam perjalanan kembali ke negara asal usai menjalankan misi anti-pembajakan di Teluk Aden, di lepas pantai Somalia.

Kapal jenis destroyer yang dikomandoi Kapten Kapal Takahiro Nishiyama dan diawaki sekitar 200 anggota Pasukan Bela Diri Maritim Jepang (JMSDF) itu tiba di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (8/5/2019).

 Baca juga: 2 Kapal Perang Jepang Singgah di Jakarta

“Sebenarnya ada banyak opsi (negara untuk disinggahi) tetapi kami memilih Indonesia karena TNI Angkatan Laut merupakan mitra penting bagi Angkatan Laut Jepang,” kata Kapten Nishiyama melansir laman Antaranews.

 https://img.antaranews.com/cache/800x533/2019/05/08/20190508_130025.jpg

JS Samidare berlayar dari Jepang ke perairan Somalia pada Desember 2018, untuk melaksanakan operasi anti-pembajakan di perairan Somalia, sebagai bagian dari upaya internasional untuk meningkatkan keamanan maritim melalui patroli laut dan operasi pengawalan.

 Baca juga: Wow! Kapal Perang Italia Bersandar di Pelabuhan Tanjung Priok

Misi anti-pembajakan ini telah dilaksanakan sejak 2009, dengan pengerahan kapal penghancur (destroyer) dan pesawat patroli Jepang.

Kegiatan ini dilakukan tanpa memperhatikan kewarganegaraan kapal, dan hingga 2017 pasukan Jepang telah mengawal sekitar 3.900 kapal dagang yang melalui perairan Somalia.

 Baca juga:KRI Banda Aceh Bersandar di Kupang

JS Samidare adalah kapal perang multiguna yang dirancang untuk reaksi cepat merespons serangan dari udara, permukaan, maupun kapal selam.

Kapal yang dibuat pada 2000 ini menggunakan sistem tempur canggih, diantaranya, satu unit meriam 76 mm, dua unit sistem senjata jarak dekat 20 mm, dua unit torpedo, dan dua unit helikopter patroli.

Setelah singgah di Jakarta, JS Samidare akan bertolak kembali ke Jepang pada 10 Mei 2019.

(rzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini