nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

305 Titik Jalur Kereta Terdeteksi Rawan Longsor dan Banjir

Antara, Jurnalis · Senin 03 Desember 2018 17:28 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 12 03 337 1986248 305-titik-jalur-kereta-terdeteksi-rawan-longsor-dan-banjir-wnhsHRLYQP.jpg Ilustrasi kereta (Foto: Ist)

JAKARTA - PT Kereta Api Indonesia (KAI) mendeteksi 305 titik rawan menjelang masa angkutan Natal 2018 dan Tahun Baru 2019.

"KAI mendeteksi sebanyak 305 titik rawan berupa banjir, longsor dan ambles di sepanjang jalur KA di Jawa-Sumatera," kata Direktur Utama KAI Edi Sukmoro dalam konferensi pers di Jakarta, Senin (3/12/2018).

Untuk itu, KAI menyiapkan alat dan material untuk siaga (AMUS) antara lain berupa batu balas, bantalan rel, pasir, karung, besi H Beam (untuk jembatan), alat penambat rel dan lainnya di titik-titik yang telah ditentukan.

(Baca Juga: Napak Tilas 11,6 Km Jalur Rel Tertua Buatan Belanda)

Ilustrasi penumpang kereta

Rincian titik rawan itu adalah titik banjir longsor dan ambles, di antaranya Daop 1 Jakarta 160 titik, Daop 2 Bandung 44 titik, Daop 3 Cirebon empat titik, Daop 4 Semarang enam titik, Daop 5 Purwokerto 14 titik, Daop 6 Yogyakarta empat titik, Daop 7 Madiun delapan titik, Daop 8 Surabaya 12 titik, Daop 9 Jember 17 titik.

Sementara itu, Divre I Sumatera Utara 11 titik, Divre II Sumatera Barat tujuh titik, Divre III Palembang 20 titik dan Divre IV Tanjungkarang.

Edi mengatakan, untuk memberikan rasa aman bagi pengguna jasa KA, selama angkutan Natal 2018 dan Tahun Baru 2019, PT KAI menyiapkan 6.172 personel keamanan yang terdiri dari 1.332 personel Polsuska, 3.876 personel keamanan dan bantuan eksternal dari TNI/Polri sebanyak 950 personel termasuk K-9.

Personel keamanan tersebut akan melakukan pengamanan di atas KA, stasiun, maupun secara bergerak melakukan patroli di jalur KA dan objek-objek penting lainnya seperti depo lokomotif dan kereta.

"Dari aspek prasarana, seperti tahun-tahun sebelumnya KAI bersiap siaga untuk daerah-daerah rawan bencana alam," katanya.

Selain itu, KAI juga menyiagakan tenaga "flying gank", Petugas Penilik Jalan (PPJ) Ekstra, Penjaga Jalan Lintas (PJL) Ekstra, dan petugas posko daerah rawan di sepanjang lintas KA Jawa dan Sumatera untuk memantau apabila terjadi rintang jalan atau peristiwa luar biasa (PLH) yang menghambat perjalanan KA.

 Ilustrasi kereta

Total 1.423 petugas disiagakan dengan rincian 415 personel PPJ Ekstra, 867 personel PJL Ekstra dan 141 personel posko daerah rawan. Meskipun jumlah PJL ditingkatkan, PT KAI dengan tegas mengimbau kepada seluruh masyarakat pengguna jalan untuk tetap mematuhi rambu-rambu di pelintasan sebidang.

(Baca Juga: Mengintip Mewahnya KA Argo Muria yang Dilengkapi Fasilitas Karaoke)

UU Nomor 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian dan UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas Angkutan Jalan (LLAJ) menyebutkan, perjalanan KA mendapat prioritas di jalur yang bersinggungan dengan jalan raya. Data menunjukkan, dari tahun ke tahun, terdapat tren kenaikan jumlah kecelakaan di pelintasan sebidang. Pada 2016 terjadi 295 kecelakaan, 2017 tercatat 448 kecelakaan dan per 30 November 2018 telah terjadi 341 kecelakaan.

"Diperlukan kerja sama dengan seluruh pihak untuk mewujudkan keselamatan bersama," katanya.

(Ari)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini