nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Bicara di Seminar Perhimpunan Indonesia Tionghoa, Ketum ICMI Harapkan Sinergitas dan Minimalkan Kesenjangan

Harits Tryan Akhmad, Jurnalis · Sabtu 16 Desember 2017 13:51 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2017 12 16 337 1831325 bicara-di-seminar-perhimpunan-indonesia-tionghoa-ketum-icmi-harapkan-sinergitas-dan-minimalkan-kesenjangan-CHns8hUJbr.jpg Ketua Umum ICMI Jimly Asshidiqie saat menjadi pembicara dalam acara Perhimpunan Indonesia Tionghoa (INTI), yakni Seminar Prospek Indonesia 2018 di MGK Kemayoran, Jakarta, Sabtu (16/12/2017). (Foto: Harits Tryan Akhmad/Okezone)

JAKARTA – Perhimpunan Indonesia Tionghoa (INTI) menggelar acara seminar prospek Indonesia 2018 di MGK, Kemayoran, Jakarta Pusat, Sabtu (16/12/2017).

Dalam acara itu, hadir Ketua Umum ICMI Jimly Asshiddiqie sebagai pembicara. Ia melihat peran masyarakat Tionghoa di Indonesia lebih banyak aktif di dunia bisnis dibandingkan dunia politik.

“Ya mereka sangat aktif selama ini di dunia bisnis, di politik selama Orde Baru betul-betul tidak di beri ruang. Ya akibat positifnya, semua sukes di bidang ekonomi, sedang pribumi kebanyakan di politik,” kata Jimly saat menghadiri acara Seminar Prospek Indonesia di MGK Kemayoran, Jakarta Pusat, Sabtu (16/12/2017).

Jimly pun menginginkan adanya sebuah dialog pergaulan yang inklusif di antara masyarakat Tionghoa dan pribumi. Hal itu agar nantinya dari sinergitas tersebut bisa menjadi sebuah pergaulan pembauran bersama yang akan berdampak juga dalam mengatasi sebuah kesenjangan sosial setiap warga negara.

“Saya sarankan membuka dialog dan pergaulan inkulsif. Jadi, di dunia usaha kalau bisa misalnya para pebisnis dari Tionghoa partnernya dengan orang Jawa dan jangan sesama Tionghoa. Ini kan penting supaya pergaulan politik juga begitu. Sehingga pada saatnya nanti kita bisa bersinergi satu dengan yang lainnya sehingga tidak ada kesenjangan dan kesenjangan ini salah satu yang harus diatasi,” tegas Jimly.

Dalam acara yang diselenggarakan oleh INTI turut hadir juga tokoh nasional lainnya yaitu Ketua Dewan Pertimbangan MUI Din Syamsudin.

 

(erh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini