nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Panglima TNI: Soliditas TNI-Polri Adalah Kunci Keutuhan dan Kedaulatan Bangsa

Agregasi Antara, Jurnalis · Rabu 18 Oktober 2017 07:40 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2017 10 17 337 1797341 panglima-tni-soliditas-tni-polri-adalah-kunci-keutuhan-dan-kedaulatan-bangsa-wznayu1v26.jpg Kapolri Jenderal Tito Karnavian dan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo

PALEMBANG - Soliditas TNI-Polri adalah tonggak penyangga tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia dalam menjaga keutuhan dan kedaulatan sekaligus harus dapat menjaga dan mewujudkan stabilitas politik demi kepentingan negara, kata Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo.

Panglima TNI mengatakan hal itu dihadapan 4.500 Prajurit TNI AD, AL dan AU di Hanggar Lanud Sri Mulyo Herlambang, Palembang, Sumatera Selatan.

Dalam siaran persnya, Panglima TNI menegaskan bahwa politik TNI adalah politik negara, artinya semua yang dilakukan TNI hanya untuk keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia dan harus taat hukum.

"Saya tegaskan bahwa politik TNI adalah politik negara, seluruh jiwa raga saya, saya kerahkan untuk menjaga tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia," katanya.

Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menyampaikan bahwa saat ini TNI telah mendapat kepercayaan tertinggi di masyarakat, oleh karena itu jangan ada pihak-pihak lain yang ingin menarik TNI dalam politik praktis, karena hal tersebut akan menurunkan citra TNI.

"Untuk menjadi kuat dan tetap teguh, TNI-Polri harus solid, jangan ada pihak atau kelompok yang berusaha menarik TNI pada politik praktis," ujarnya.

Dalam kesempatan itu, mantan Kepala Staf TNI Angkatan Darat (Kasad) ini mengingatkan bahwa tahun 2018 merupakan tahun politik yang akan menggelar Pilkada serentak baik tingkat Provinsi maupun Kabupaten/Kota.

"Saya ingatkan dalam menghadapi tahun politik, jangan ada yang berpihak kepada partai maupun calon kepala daerah. Prajurit TNI harus tetap netral," tegasnya.

Dalam kesempatan tersebut Panglima TNI menyampaikan bahwa kemanunggalan TNI dengan rakyat merupakan kekuatan yang sangat besar, tidak ada satupun negara di dunia yang bisa mengalahkan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

"TNI bersatu dengan rakyat akan menjadi kuat, sehingga negara lain tidak bisa menguasai Indonesia," ucapnya.

Jenderal bintang empat ini menambahkan, bahwa sistem pertahanan Indonesia adalah Sistem Pertahanan Semesta (Sishanta), yang berarti melibatkan seluruh elemen bangsa.

"Wujudkan kepercayaan dengan tidak menyakiti hati rakyat agar tercipta hubungan yang erat guna membentuk kekuatan yang tangguh," ucapnya.

Panglima TNI menjelaskan bahwa perang proksi adalah perang menggunakan orang-orang ketiga dengan cara mengadu domba, oleh karena itu diingatkan agar Indonesia tidak terjadi konflik antaragama dan kelompok.

"Bangsa Indonesia sampai saat ini masih tetap utuh dan bersatu, itu karena Pancasila," katanya.

(ydp)

(amr)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini