nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Allan Nairn, Sosok Penulis yang Banyak Dipertanyakan Validitasnya

Mufrod, Jurnalis · Senin 24 April 2017 17:12 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2017 04 24 337 1675306 allan-nairn-sosok-penulis-tanpa-bukti-RjNrCsu4CU.jpg Ilustrasi hoax (foto: Shutterstock)

JAKARTA - Sosok Allan Nairn yang sempat menghebohkan dengan tulisan berjudul 'Ahok Hanyalah Dalih untuk Makar' hanya dikenal sebagai wartawan investigasi. Tidak kali ini saja Allan Nairn muncul dengan tulisan kontroversial, pasalnya pria kelahiran 1956 tersebut sudah cukup "akrab" dengan perjalanan politik di Indonesia.

Sebut saja kerusuhan yang pernah terjadi di Timor Timur pada November 1991. Allan Nairn diketahui sudah berada di wilayah itu untuk melakukan peliputan konflik yang terjadi. Tak heran jika Allan Nairn memiliki hubungan kurang harmonis dengan Tentara Nasional Indonesia (TNI).

Sebagai contoh, sebagaimana dikutip dari wikipedia, Allan Nairn mengklaim pernah menyaksikan pengamanan cipta kondisi di Timor Timur yang dilakukan TNI. Ia mengaku melihat cara represif TNI dalam menjalankan cipta kondisi aman di wilayah tersebut.

Tak jarang pula beberapa tulisan investigasi Allan Nairn yang justru memperuncing kondisi sebuah negara tanpa diketahui kebenarannya. Sebab tulisan tersebut tidak diperkuat melalui narasumber, sehingga hanya memunculkan opini yang belum diketahui kebenarannya.

Hal itu pun kembali terulang. Allan Nairn baru-baru ini mengungkap hasil investigasinya di tulisan berjudul 'Ahok Hanyalah Dalih untuk Makar'. Dalam tulisan tersebut disebutkan peran perwira dan purnawirawan aktif yang memanfaatkan demonstrasi anti-Ahok dan bertujuan melengserkan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Tulisan ini juga tidak disertai sumber yang jelas.

Pengamat komunikasi politik dari Universitas Paramadina, Hendri Satrio, menilai tulisan Allan Nairn yang berjudul 'Ahok Hanyalah Dalih untuk Makar' bisa memecah belah bangsa. Meski demikian Hendri meyakini jika memang akan terjadi makar tentu intelijen sudah mencium hal tersebut.

Hal yang sama juga diungkap Ketua Umum Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah, Dahnil Anzar Simanjuntak, yang menilai tulisan Allan Nairn berjudul 'Ahok Hanyalah Dalih untuk Makar' justru sengaja untuk menciptakan inkondusivitas terhadap masyarakat. Dirinya menambahkan, ada upaya menciptakan inkondusifitas ā€ˇterhadap masyarakat Indonesia lewat sebuah tulisan jurnalis Amerika Serikat itu. Allan ingin berusaha membuat "goyang" perpolitikan di Indonesia saat Pilkada DKI Jakarta.

Sebagaimana diketahui, Allan Nairn sendiri telah sering melakukan investigasi di beberapa negara selain Indonesia, yakni Guatemala dan Elsavador, pada 1980.

Setali tiga uang, gerakan Allan Nairn sendiri tak jauh berbeda dengan William Nessen, jurnalis lepas asal Amerika Serikat. seperti dikutip dari Wikipedia, Nessen juga melakukan investigasi di Aceh pada 2001 dan mengungkap pemberontakan GAM yang terjadi di sana.

Namun karya Nessen sendiri bukan berupa tulisan, melainkan film berjudul 'The Black Road' yang dijadikan film dokumenter oleh Australia. Seiring perjalanan, Nessen justru menjadi pendukung GAM untuk tujuan memerdekan wilayah Aceh dari Indonesia.

(muf)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini