Share

SBY Beri Penghargaan Bintang Mahaputra Adipradana kepada Hatta

Fahmi Firdaus , Okezone · Selasa 13 Agustus 2013 15:29 WIB
https: img.okezone.com content 2013 08 13 337 849115 PiLfrQJ5Ek.jpg Hatta Rajasa (Foto:Okezone)

JAKARTA - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), memberi penghargaan anugerah tanda kehormatan Penghargaan Bintang Mahaputra Adipradana kepada Menteri Kordinator Perekonomian Muhammad Hatta Rajasa, di Istana Negara Jakarta, Selasa (13/8/2013). Acara penganugrahan tersebut dimulai sekira pukul 13.00 WIB.

Berdasarkan pesan elektronik yang diterima Okezone, penghargaan ini diberikan kepada Hatta Rajasa, karena berjasa diberbagai bidang yang bermanfaat bagi keutuhan, kelangsungan dan kejayaan bangsa dan Negara. Serta perannya dalam berbagai bidang pembangunan yang memberikan dampak nasional dan internasional.

Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) ini, dikenal dengan arah politiknya yang jelas bagi bangsa ini dengan mengedepankan "justice for all", dalam arti semua harus ditegakkan dalam upaya mengurangi kesenjangan.

Kiprah Hatta Rajasa di panggung politik nasional yang membawa dampak luas, saat bergabung dan sebagai salah satu pendiri PAN. Kemudian terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) periode 1999-2001, dan menjabat sebagai Ketua Fraksi Reformasi di DPR.

Karena aksi nyata dan lantangnya bersuara menyampaikan aspirasi, Hatta Rajasa dipilih sebagai salah satu dari 10 anggota DPR terbaik, versi wartawan yang meliput kegiatan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta. Pada 21 Mei 2013, Hatta dinobatkan sebagai tokoh reformasi yang diberikan oleh Jaringan Aktivitis Pro Demokrasi.

Dalam bidang internasional, kiprah Hatta Rajasa diakui telah meningkatkan hubungan bilateral Indonesia dan sejumlah negara. Karena peran pentingnya, Pemerintah Korea Selatan menganugerahkan "Gwangwha Medal", The First Rank of The Order of Diplomatic Service Merit, Republik of Korea kepada Hatta Rajasa (2012). Hatta juga menjabat selaku President IAEA - International Atomic Energy Agency periode 2002-2003, pusat kerjasama dunia di bidang nuklir yg didirikan semenjak 1957.

Sementara dampak nasional, kontribusi Hatta dalam pembangunan ekonomi Indonesia sangat besar, tercermin  dari hasil kinerjanya selama menjabat.

Berkat tangan dinginnya, Indonesia tumbuh menjadi salah satu kekuatan ekonomi dunia (economy global power). Hal ini ditandai tingginya pertumbuhan ekonomi di atas enam persen setiap tahunnya di tengah kemerosotan ekonomi global yang terus berlangsung.  Angka ini melampaui pertumbuhan ekonomi di kawasan Asia.

Bahkan belakangan ini muncul istilah 'Hattanomic'. Istilah ini dikaitkan dengan arah kebijakan ekonomi Indonesia yang proteksionis dan nasionalistik.

Pemerintah RI melalui Presiden, setiap menjelang perayaan Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus selalu memberikan penghargaan kepada sejumlah tokoh. Pada 2013 ini, bintang Mahaputra Adipradana diberikan kepada 11 orang. delapan orang diantaranya adalah para menteri yang sudah dua kali menjabat di KIB I dan KIB II. Sedangkan tiga diantaranya, berasal dari luar pemerintahan.

Selain Hatta, mereka yang menerima bintang Mahaputra Adipradana, yaitu Sudi Silalahi, Purnomo Yusgiantoro, Jero Wacik, Djoko Kirmanto, Moh. Nuh, Surya Darma Ali dan Mari Elka Pangestu.

Sedangkan tiga orang lainnya yang berasal dari luar pemerintahan adalah Mahfud MD, Alm. Baswedan dan Alm. Hj.Rahmah El Yunusiyyah.

(ydh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini