Perawat Dipecat di Kuwait, SBY Tunggu Kemenlu

K. Yudha Wirakusuma, Okezone · Rabu 20 April 2011 13:13 WIB
https: img.okezone.com content 2011 04 20 337 448122 NtVnLHBVJb.jpg Ilustrasi

JAKARTA - Juru Bicara Kepresidenan Julian Aldrin Pasha mengatakan hingga saat ini masih menunggi laporan dari pihak Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) terkait kabar perawat-perawat asal Indonesia kini terancam dinonaktifkan di Kuwait karena masalah verifikasi ijazah.

"Saya sudah dengar soal itu. Kita masih menunggu laporan masuk dari kemenlu atau dari yang bisa memverifikasi kebenaran berita tersebut," ucapnya di Gedung Binagraha, Komplek Istana Presiden, Jakarta Pusat, Rabu (20/4/2011).

Ia menambahkan jika hal tersebut benar, pihaknya akan melakukan segala upaya untuk membantu menyelamatkan memperjuangankan hak-hak warga negara kita yang ada di sana.

"Siapapun mereka, kalau berkaitan hukum, kita harus melihat siapapun, meskipun kita ingin membela warga negara kita bila ada ada suatu kasus hukum. Kita punya ruang yang sangat terbatas mengakses ke sana. Kita harus menghormati proses hukum mereka. Kecuali kalau itu berjalan tidak lazim nanti kita akan melakukan langkah," tutupnya.

(crl)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini